01 May 2010

Apa sebab kita menangis?



Kenapa kita menangis? Ada ke antara kita yang sedang menangis sekarang? Kalau ada, berhentilah sebentar ya. Bacalah entri ini moga anda yang sedang menangis tu kembali tersenyum riang gembira senang hati meneruskan hidup ini.

Salah ke kalau kita ni menangis? Memang tak salah cik adik. Siapa kata menangis tu salah. Kalau ada yang kata menangis tu salah, memanglah orang yang cakap tu tak betul. Kalau dah nak menangis mana lah boleh tahan-tahan kan. Kadang-kadang ada orang tu, diri mereka memang diciptakan mudah menangis. Pantang tersentuh atau terasa hati, pasti saja menangis. Kalau yang itu, memang tuhan dah ciptakan kita macam tu, bersyukur aje lah.

Nak tahu tak abang, akak, adik-adik semua. Ramai orang menangis sebenarnya bersebab. Jarang kita jumpa orang yang tak pasal-pasal, tak ada sebab boleh menangis. Kalau ada yang macam itu, orang gila lah namanya.

Ada tu pula yang menangis sebab minta belas kasihan. Siapa yang selalu menangis macam ni? Kalau yang nangis macam ni. Ha itu lah kita masa budak-budak dulu. Dah lupa ke? Kalau kecil-kecil dulu masa pergi kedai-kedai atau pasar kita minta mainan dan jajan dengan mak ayah. Ingat lagi tak? Siap guling-guling atas lantai lagi. Ingat kan. Janganlah nak buat-buat lupa pula.

Tapi, kalau orang yang sedang bercinta pula menangisnya lain macam, pelik sedikit. Soal ni tentu akak-akak semua faham kan. Menangis minta dipujuk. Merajuk lah kalau bahasa orang-orang macam mereka ni. Kalau menangis yang ini memang payah memang parah. Tak ada siapa yang boleh menghentikan nangisnya. Tak ada ubat yang dapat merawat dan menyembuhkan, kalau bukan cik abangnya sendiri.

Walaubagaimanapun satu kenyataan yang tak dapat disangkal lagi, kebanyakan antara kita menangis kerana menghadapi situasi atau keadaan yang tak dapat dielakkan. Kehilangan orang yang dicintai, kegagalan, kesedihan, kesusahan, keperitan dalam menjalani liku-liku hidup, menangis mengenangkan dosa-dosa serta kesilapan masa lampau dan sebagainya.


Tapi, ingat ya semua. Hidup ni mana ada yang senang. Hatta kalau nak makan pun tak ada siapa yang boleh suapkan nasi tu ke mulut kita sendiri. Masa kecil-kecil dulu tak kira lah, memang mak yang suapkan kan. Ni saya cerita bila dah besar sudah dewasa. Nak makan pun kita kena suap sendiri, barulah makanan tu masuk ke mulut dan akhirnya kita kenyang. Macam tu jugalah kehidupan kita, tiada yang mudah tak ada yang senang.

Kadang-kadang tu kita boring dan tension kan. Setiap hari asyik menghadap kerja yang berlambak. Waktu kerja yang panjang pulak tu. Rasa macam nak menangis pun ada. Bila anda terasa lemah, hendak menangis. Betulkan kembali niat kita tu. Tanamkan kembali minat yang mendalam dalam setiap apa yang kita buat.

Kalau kita rasakan kita dah cukup terseksa dengan kesusahan dan kesibukan yang kita alami, fikirkanlah sejenak. Berapa ramai lagi manusia yang jauh lebih sibuk dari kita kat luar sana. Berapa ramai lagi yang susah sampai tak makan pun ada. Berapa ramai hari ini yang menganggur, tak ada kerja pun. Maka, bersyukurlah dengan apa yang kita ada. Tuhan masih sayangkan kita sebab tu tuhan kurniakan kesibukan tu buat kita.

Ingat ya abang, akak, mak cik, pak cik, adik-adik semua. Menangis tak pernah salah. Dah nak menangis nak buat macam mana kan. Tapi, biarlah berpada-pada. Beringat-ingat..

1 comments:

Iliana on May 15, 2010 at 8:21 PM said...

fuhh~ ini bukan memujuk hati..nak buat makin menangis ada la (T_T)

bersabarlah~

 

Ketenangan hati

Bicara Penulis

Bicara Penulis

Hasil tulisan

Hasil tulisan

Berlewaran di Bumi Sahara Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template